• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel


    Aset 500 Konsumen Bali Ditarik Gegara Tak Bisa Bayar Cicilan

    05/11/21, 08:13 WIB Last Updated 2021-11-05T01:13:46Z
    JAGUARNEWS77.com # Denpasar, Bali - Yayasan Lembaga Perlindungan Konsumen (YLPK) Bali menyatakan 500 konsumen di Pulau Dewata mengeluhkan soal penarikan aset mereka oleh bank umum, bank perkreditan rakyat (BPR), hingga koperasi akibat tidak bisa membayar cicilan. Aset tersebut mulai dari rumah, mobil, hingga motor.
    "Hampir 500 (aduan dari) warga Bali, warga asing, dan warga yang tinggal di Bali (asetnya dieksekusi)," ungkap Direktur YLPK Bali Putu Armaya kepada CNNIndonesia.com, Rabu (3/11).


    Ia mengatakan penarikan dilakukan karena konsumen tidak bisa membayar cicilan akibat tertekan dampak pandemi covid-19. Sebab, sebagian besar dari mereka kini menjadi pengangguran dan merupakan korban pemutusan hubungan kerja (PHK).


    "Banyak di Bali konsumen yang di-PHK, dirumahkan, tidak mampu bayar cicilan rumah, cicilan mobil, dan tidak mampu bayar lagi, banyak itu aset-aset konsumen yang dilelang," ujarnya.


    Kendati begitu, menurut para nasabah, mekanisme penarikan hingga lelang aset dilakukan secara tidak transparan oleh bank. Sebab, mayoritas tidak mendapat pemberitahuan, namun tiba-tiba asetnya langsung ditarik dan dilelang.


    "Tiba-tiba sudah masuk ke pengadilan dan konsumen tidak mengerti apa-apa. Bilangnya alamatnya tidak diketahui, padahal itu alamatnya jelas loh. Tertera, tetapi ini akal-akalan oknum-oknum petugas lembaga keuangan yang nakal-nakal ini," katanya.


    Di sisi lain, konsumen juga mengeluhkan karena tindakan penarikan ini dilakukan di tengah kebijakan restrukturisasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Namun, kebijakan dari OJK tak sejalan dengan masing-masing lembaga keuangan


    Artikel ini telah tayang di CNN Indonesia dengan judul : "Aset 500 Konsumen Bali Ditarik Gegara Tak Bisa Bayar Cicilan" (Red) 
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini