• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Prof. Zudan Komitmen dalam Pengembangan Kompetensi Anggota, Dorong Desain Ulang Sistem Beasiswa Sejalan Institusi dan Kemauan ASN

    Shendy Marwan
    22/08/23, 14:01 WIB Last Updated 2023-08-22T07:07:50Z

    Webinar secara virtual sebagai Keynote Speaker Ketua Umum DP KORPRI Nasional Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh, SH, MH., narasumber Direktur Utama LPDP yang diwakili oleh Direktur Beasiswa, Ir. Dwi Larso, MSIE, Ph.D., dan Ketua Departemen Litbang DPKN, Oni Bibin Bintoro, Dipl. Ing, M.Sc. (istimewa)

     

    JAGUARNEWS77COM – Komitmen dan perhatian DP KORPRI Nasional terhadap pengembangan kompetensi anggotanya ditunjukkan melalui Seri Webinar Ke-26 KORPRI menyapa ASN dengan tema “Beasiswa Bagi ASN”, Selasa (22/8/2023).


    Webinar yang diselenggarakan secara virtual ini, menghadirkan Ketua Umum DP KORPRI Nasional Prof. Dr. Zudan Arif Fakrulloh, SH, MH., sebagai Keynote Speaker dengan narasumber Direktur Utama LPDP yang diwakili oleh Direktur Beasiswa, Ir. Dwi Larso, MSIE, Ph.D., dan Ketua Departemen Litbang DPKN, Oni Bibin Bintoro, Dipl. Ing, M.Sc.


    Ketua Umum KORPRI mengapresiasi pemilihan topik yang sangat relevan dan bermanfaat ini, karena beasiswa tidak hanya memberi manfaat bagi institusi tetapi juga menjadi katub penyelamat bagi ASN yang melanjutkan pendidikannya.


    Untuk itu, Prof Zudan mendorong LPDP dapat mendesign ulang sistem beasiswa yang tepat, agar kebutuhan institusi dan kemauan pribadi ASN dapat sejalan. Selain itu juga perlu dikaji adanya kebutuhan beasiswa short course selama 2 atau 3 minggu karena menurutnya pendidikan 1 s.d 3 tahun terlalu panjang.


    Lebih lanjut Prof. Zudan melihat bahwa sistem besar yang dibangun dari sisi pendidikan ini, terkait banyaknya lembaga pemberi beasiswa, baik swasta dan khususnya pemerintah, perlu didesain apakah disatukan di Kemendikbud dan untuk Pemda disatukan di Kemdagri, atau terpecah-pecah seperti sekarang.


    Di kesempatan yang sama, Oni Bibin Bintoro, sebagai narasumber pertama, berbagi pengalaman dan menegaskan pentingnya beasiswa bagi ASN, yaitu : Peningkatan kompetensi dan kapabilitas, memperluas jaringan profesional dan kontribusi bagi peningkatan kualitas layanan publik.


    Pria yang kuliah 14 tahun dengan berbagai beasiswa dalam dan luar negeri ini, berbagi tips dan saran untuk ASN yang berminat mendapatkan beasiswa, antara lain ; pentingnya mengetahui passion dan tujuan karier, cara memilih program studi dan universitas yang sesuai dengan mempersiapkan diri dengan baik dari segi akademik, kesehatan, mental serta mengoptimalkan kesempatan selama pendidikan seperti magang, networking, konferens.


    Sementara itu, Direktur beasiswa LPDP menjelaskan LPDP adalah lembaga yang diberi misi tegak dan lurus untuk kemajuan merah putih. Sebagai bagian dari pemerintah, LPDP mengambil peran memberikan pendanaan pendidikan tinggi dan riset untuk memajukan SDM Unggul demi Indonesia Maju.


    Dwi Larso menjelaskan bahwa 3 tahun terakhir, pembiayaan beasiswa yang disalurkan LDPP telah mengalami lonjakan yang fantastis. Sebelum pandemi, LPDP memberikan beasiswa untuk S2 dan S3, hanya 2 ribu s.d 3 ribu beasiswa pertahun. Setelah pandemi tahun 2021 dan 2023 ini sudah mencapai 6 ribu s.d 7 ribu beasiswa pertahun, ditambah dengan beasiswa yang dikolaborasikan dengan Kemendikbud Ristek dan Kemenag mencapai 15 ribu pertahun yang sebagian besar melayani ASN, TNI dan POLRI.


    Terkait beasiswa short course yang diusulkan Ketum KORPRI, LPDP memaklumi kebutuhan short course yang sangat besar, namun mandat saat ini, yang dikelola langsung LPDP hanya khusus degree, S2 dan S3. Untuk jalur lain sepeerti S1, Diploma, Vokasi dan non degree, bisa melalui program yang dikelola dan dikolaborasikan dengan Kemendikbud Ristek atau Kemenag. Tegas Dwi Larso.


    Seri Webinar ini disambut antusias oleh anggota KORPRI, dikuti oleh 1.000 partisipan melalui zoom dan 2.750 Viewer live streaming Youtube dan dimoderatori oleh Muhammad Laksmana Surya Adi Wibawa, S.IP., M.Sc dari Kemendagri. (Red)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini