• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Penerima Bantuan Stimulan Rumah Swadaya 2022 di Desa Tanjungan Diduga Hanya Dijadikan Sapi Perah

    26/06/22, 12:58 WIB Last Updated 2022-06-26T05:58:13Z
    JAGUARNEWS77.com # Pandeglang, Banten - Kontrol Sosial yang terdiri dari beberapa elemen masyarakat sekitar dan juga wartawan mencurigai adanya kerja sama secara melawan hukum antar Tenaga Fasilitator Lapangan dengan penyedia material program Bantuan Stimulan Rumah Swadaya BSRS Tahun 2022 di Desa Tanjungan Kecamatan Cikeusik.


    Pasalnya, program Bantuan Stimulan Rumah Swadaya BSRS Tahun 2022 tidak menerapkan Prinsip Akuntabilitas dan Transparansi dalam tahapan pelaksanaan pencairan dana dan juga pengiriman material sehingga dicurigai hanya dijadikan ajang untuk mencari keuntungan.


    Dari hasil investigasi, dan wawancara beberapa penerima bantuan program BSRS tidak mengetahui toko penyedia material yang mengirimkan bahan bangunan.


    "Kalo untuk toko penyedia bahan bangunannya kami tidak tahu siapa," papar Penerima Program yang enggan disebutkan namanya di media.


    Selain itu, Penerima Program tersebut menjelaskan bahan bangunan tidak sesuai jenis jumlahnya.


    "Pengiriman beberapa jenis bahan bangunan tidak sesuai dengan yang tercantum pada dokumen perencanaan," tutur salah seorang penerima kepada wartawan Sabtu, (26/6/2022).


    Ia juga menambahkan bahwa proses pencairan dana tidak mengetahui bahkan untuk jumlahnya berapa tidak pernah diberitahu.


    "Tidak tau kalo untuk pencairan dananya pa, saya hanya menerima bahan bangunan semen 10 sak, bata 12 ribu, pasir 1 mobil, besi 8, 36 biji," ungkapnya.


    Lanjut Penerima Program, ada juga kami mengetahui uang bayar untuk upah tukang sebesar Rp 2.500.000,-.


    "Tau untuk upah tukang saja senilai 2 juta lima ratus, dan bahan bangunan yang dikirim untuk yang lain tidak tau," tutupnya.


    Sementara itu TFL dan juga Toko Penyedia Bahan Bangunan sulit untuk dikonfirmasi untuk dipinta klarifikasi Hak Jawab, Hingga berita dipublikasikan awak media masih terus mencoba menghubungi guna mendapatkan hak jawab secara detail. (Djemi/CRM/Red)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini