• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Gara-gara Mohammed bin Salman, Para Pangeran Arab Saudi Jual Rumah dan Kapal Pesiar

    25/04/22, 21:16 WIB Last Updated 2022-04-25T14:16:15Z
    JAGUARNEWS77.com # Riyadh - Para pangeran anggota keluarga Kerajaan Arab Saudi diam-diam menjual rumah, kapal pesiar hingga karya seni mahal ke luar negeri. Itu dilakukan untuk menghasilkan uang tunai setelah Putra Mahkota Mohammed bin Salman (36) mengeringkan banyak sumber uang yang mereka gunakan untuk mendukung pengeluaran luar biasa. 


    Aset-aset mahal itu sebelumnya mewakili perubahan besar dalam keberuntungan tak terduga para pangeran papan atas akibat booming minyak pada 1970-an dan 1980-an. 


    Mengutip laporan Bloomberg, Senin (25/4/2022), uang dari penjualan minyak itu sebagian besar dihabiskan untuk aset yang sulit dijual atau habis dengan pengeluaran mencapai USD30 juta per bulan untuk beberapa bangsawan dengan staf besar dan gaya hidup mewah. Namun, semua aset itu menjadi rentan setelah Pangeran Mohammed bin Salman, sebagai penguasa de facto, melakukan perubahan dalam kebijakan pemerintah. 


    Penjualan aset-aset mahal diungkap oleh orang-orang yang dekat dengan para pangeran yang melakukan penjualan.


    Para sumber itu mengatakan para pangeran membutuhkan uang tunai untuk membayar tagihan rutin termasuk pemeliharaan properti, pajak, gaji staf dan biaya parkir untuk pesawat dan kapal mereka. 


    Dalam beberapa kasus, lanjut para sumber, mereka juga dimotivasi oleh keinginan untuk memiliki aset yang tidak terlalu mencolok untuk menghindari perhatian Pangeran Mohammed bin Salman, yang telah membatasi hak istimewa dan aksesnya ke dana negara dalam keluarga Al Saud sejak ayahnya mengambil alih takhta pada tahun 2015. 


    Pemerintah Arab Saudi, menurut laporan Bloomberg, mengetahui penjualan tersebut.


    “Orang-orang ini tidak bekerja, mereka memiliki banyak staf dan mereka takut [pada Pangeran Mohammed]," kata salah satu orang yang mengetahui transaksi tersebut. "Para pangeran menginginkan uang tunai di saku belakang mereka dan tidak ada kekayaan yang terlihat.” 


    Di antara aset yang baru-baru ini dijual adalah tanah di Inggris senilai USD 155 juta, dua kapal pesiar sepanjang lebih dari 200 kaki, dan perhiasan Mughal yang diberikan sebagai hadiah pernikahan oleh mendiang raja. 


    Para penjual, termasuk mantan duta besar untuk Washington Pangeran Bandar bin Sultan. 


    “Jelas mereka telah direduksi menjadi rezim yang tegas dan disiplin dan mereka harus hidup dari itu,” kata sejarawan Inggris Robert Lacey, yang telah mencatat keluarga penguasa Saudi sejak 1980-an. 


    "Pangeran Mohammed di sini untuk waktu yang lama," imbuh dia. 


    Menurutnya, kekuasaan Pangeran Mohammed untuk jangka panjang dan membentuk kembali hal-hal untuk jangka panjang. 


    Seorang perwakilan Pangeran Bandar mengatakan dia menjual semua asetnya di luar negeri. "Karena dia melihat keuntungan lebih besar dari berinvestasi di kerajaan dengan pekerjaan luar biasa yang dilakukan putra mahkota dan menciptakan semua peluang investasi," katanya. 


    Pangeran Mohammed telah menyingkirkan kerabat yang dipandang sebagai saingan potensial, termasuk paman dan sepupu yang lebih tua yang ditangkap pada tahun 2020, dan memotong tunjangan untuk ribuan bangsawan, termasuk liburan berbayar di luar negeri atau tagihan listrik dan air di istana Saudi mereka. 


    Manfaat tersebut telah mencapai ratusan juta dolar dalam biaya tahunan untuk pemerintah Saudi. 


    Para bangsawan papan atas mengumpulkan miliaran dolar per tahun melalui penjualan minyak dan real estate, serta kesepakatan bisnis yang melibatkan pemerintah, di mana Pangeran Mohammed bin Salman secara bertahap mendorong mereka pergi. 


    Pemerintah menekan anggota keluarga kerajaan dengan cara lain, meluncurkan pajak USD 2.500 untuk setiap pekerja rumah tangga di luar karyawan keempat tahun ini, yang merugikan beberapa bangsawan ratusan ribu dolar setahun. 


    Kabel diplomatik AS dari tahun 1990-an yang dirilis oleh WikiLeaks menunjukkan bahwa beberapa bangsawan digunakan untuk membangun kekayaan dengan mengambil pinjaman dari bank lokal tanpa membayarnya kembali, mengambil alih tanah dari rakyat jelata, atau mengeksploitasi sistem visa pekerja asing untuk keuntungan. 


    Orang-orang yang akrab dengan keuangan kerajaan mengatakan para pangeran terus mendapat manfaat dari skema semacam itu sampai Pangeran Mohammed bin Salman berkuasa. 


    Sistem tunjangan untuk ribuan pangeran Saudi, yang menurut kabel diplomatik AS merugikan pemerintah miliaran dolar per tahun. Menurut sumber-sumber di Saudi, itu tetap utuh. 


    Sumber-sumber itu melanjutkan, banyak pangeran telah menyesuaikan gaya hidup mereka karena perubahan ekonomi global dan perubahan di Arab Saudi yang telah “mematikan keran" sumber uang mereka. “Mereka memiliki standar hidup yang melebihi harapan apa pun,” kata orang lain yang akrab dengan transaksi penjualan aset mahal tersebut. “Biayanya keluar dari dunia ini. Butuh waktu bagi mereka untuk menyesuaikan diri.” 


    Kementerian Media Saudi tidak menanggapi pertanyaan tentang keuangan anggota keluarga kerajaan. 


    Beberapa orang Saudi yang saat ini melikuidasi aset ditahan sementara di hotel Ritz-Carlton Riyadh pada tahun 2017 dalam apa yang oleh para kritikus disebut pemerasan dan permainan kekuasaan oleh putra mahkota, yang menggambarkannya sebagai langkah anti-korupsi. 


    Banyak yang dibebaskan hanya dengan imbalan penyelesaian keuangan. 


    Penangkapan tokoh-tokoh terkemuka terus berlanjut, menurut komisi antikorupsi. Para tahanan di Ritz-Carlton termasuk mendiang Pangeran Turki bin Nasser. 


    Mantan komandan angkatan udara itu adalah salah satu dari beberapa pejabat Saudi yang diselidiki oleh Kementerian Pertahanan Inggris karena dicurigai menerima suap dari BAE Systems PLC dengan imbalan kontrak yang menguntungkan untuk memasok jet tempur dan peralatan militer lainnya ke kerajaan, yang kemudian dikenal sebagai "Kesepakatan Senjata Al-Yamamah" pada 1980-an. 


    Sebagian besar bangsawan Saudi tidak lagi memiliki akses ke kesepakatan semacam itu di bawah Pangeran Mohammed bin Salman. 


    Perwakilan untuk harta Pangeran Turki tidak dapat dihubungi dan seorang saudara lelaki yang masih hidup tidak menanggapi pertanyaan tentang penyelidikan Inggris, yang tidak pernah diungkapkan secara terbuka oleh sang pangeran. 


    Pangeran Turki menjual kapal pesiar sepanjang 203 kaki pada tahun 2020 dan rumah senilai $28,5 juta di komunitas eksklusif Beverley Park di Los Angeles pada tahun 2021, menurut orang-orang yang mengetahui transaksi tersebut. 


    Dia meninggal sebelum penjualan rumah selesai, namun keluarganya tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar. Ketentuan persetujuannya tidak dapat dipelajari setelah penangkapannya di Ritz-Carlton. 


    Kekayaan bersihnya sebelumnya diperkirakan lebih dari USD3 miliar, menurut seorang pejabat Saudi. 


    Orang lain yang menjual aset mereka tidak pernah tertangkap. Misalnya, pada tahun 2021, Pangeran Bandar menjual tanah senilai USD155 juta di Cotswolds, sebelah barat London, menurut orang-orang yang dekat dengannya dan mengetahui transaksi tersebut. 


    Dia pernah dekat dengan pusat kekuasaan Saudi, dan dua putranya sekarang memegang posisi penting sebagai duta besar di Washington dan London. 


    Pada tahun 2007, pemerintah Inggris mengakhiri penyelidikannya atas tuduhan bahwa dia telah memperkaya diri sendiri dari "Kesepakatan Al Yamamah" tanpa membuat temuan apa pun. 


    Pangeran Bandar dengan tegas membantah bahwa jumlah yang terlibat mewakili komisi rahasia untuknya. 


    Pangeran Bandar adalah putra mendiang Pangeran Sultan bin Abdulaziz, salah satu cabang utama keluarga kerajaan yang sumber pendapatannya telah mengering di bawah Pangeran Mohammed bin Salman. 


    Sedangkan Pangeran Turki adalah menantu Pangeran Sultan. Kekayaan Pangeran Sultan sebagian besar disebabkan oleh aksesnya ke dana, personel, dan sumber daya pemerintah selama hampir setengah abad sebagai menteri pertahanan. 


    Pernyataan bank yang ditinjau oleh The Wall Street Journal menunjukkan bahwa hanya dalam satu tahun, dia mentransfer puluhan juta dolar dari rekening pemerintah di Saudi American Bank langsung ke rekening proxy di Swiss untuk membantu membiayai gaya hidupnya. “Itu sudah 100% berhenti,” kata seseorang yang akrab dengan kegiatan itu. 


    Merasa tertekan oleh tindakan Pangeran Mohammed bin Salman, ahli waris Pangeran Sultan membongkar sebuah rumah besar di lingkungan Knightsbridge London yang terjual dengan rekor USD290 juta pada tahun 2020. Demikian diungkap orang-orang yang dekat dengan para bangsawan yang mengetahui transaksi tersebut. 


    Salah satu putra Pangeran Sultan, Pangeran Khalid bin Sultan, yang memimpin pasukan bersama Jenderal Norman Schwarzkopf selama Perang Teluk pertama pada tahun 1991, menjual sebuah rumah besar di Paris di sebelah Menara Eiffel dengan harga lebih dari USD87 juta pada tahun 2020 dan sebuah superyacht 220 kaki pada tahun 2019. 


    Itu diungkap orang-orang yang dekat dengannya dan akrab dengan transaksi. Beberapa putra Pangeran Sultan juga mencoba menggadaikan aset global mereka untuk mengumpulkan uang guna menutupi kekurangan sumber pendapatan tradisional. 


    Salah satu dari mereka, Pangeran Fahd bin Sultan, digugat oleh Credit Suisse pada November karena diduga gagal membayar kembali pinjaman yang dia ambil untuk membiayai kembali superyacht senilai USD55 juta dan properti senilai USD48 juta di selatan London. Itu telah dikonfirmasi oleh dokumen pengadilan. 


    Pangeran Khalid dan Fahd, yang dihubungi melalui perwakilan, menolak berkomentar. 


    Gary Hersham, pendiri spesialis properti mewah Beauchamp Estates, yang terlibat dalam beberapa transaksi keluarga Sultan, mengatakan bahwa secara umum, generasi muda bangsawan Saudi tidak lagi membutuhkan atau menggunakan properti besar yang dibeli pendahulunya. Mereka adalah pembelanja besar dan lebih suka memiliki uang tunai. “Mereka menginginkan lebih sedikit kemewahan, itulah trennya,” katanya, menunjuk pada beberapa pembelian rumah yang lebih kecil baru-baru ini.


    Artikel ini telah diterbitkan di halaman SINDOnews.com pada Senin, 25 April 2022 - 09:31 WIB oleh Muhaimin dengan judul "Gara-gara Mohammed bin Salman, Para Pangeran Arab Saudi Jual Rumah dan Kapal Pesiar". (Red)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini