• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel



    Alasan MUI Bentuk Cyber Army: Lindungi Ulama dan Anies dari Buzzer?

    22/11/21, 09:42 WIB Last Updated 2021-11-22T02:42:44Z
    alasan-mui-bentuk-cyber-army-lindungi-ulama-dan-anies-dari-buzzer
    Ketua MUI DKI Jakarta Munahar Muchtar (Sumber: Dok. situs web muidkijakarta.or.id)



    JAGUARNEWS77.com # Jakarta - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) DKI Jakarta Munahar Muchtar menegaskan rencana pembentukan cyber army guna melawan buzzer yang kerap meresahkan umat Islam. 


    Mengingat, lanjut Munahar, buzzer seringkali meresahkan umat Islam dengan menghantam ulama dan mendiskreditkan umat Islam.


    "Kalau ada orang-orang yang coba-coba mendiskreditkan ulama, umat Islam dan lain sebagainya, ini perlu kita jawab, dan kita tidak bisa diam," kata Munahar dalam program Kompas Petang KompasTV, Minggu (21/11/2021). 


    MUI, kata dia, juga tidak ingin ada keretakan di antara anak bangsa karena beredarnya berita bohong, palsu, fitnah atau hoaks.


    "Kita ingin tetap dalam satu jalan kebersamaan supaya Jakarta tenang dan aman. Intinya dalam rangka menjadikan Jakarta lebih baik ke depannya," kata Munahar.


    Munahar melanjutkan, bahwa cyber army nantinya juga akan digunakan untuk melindungi tokoh-tokoh yang telah berjasa terhadap kemajuan Jakarta. Tidak hanya untuk membela dan melindungi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saja. 


    "Ini (cyber army) bukan hanya untuk Pak Anies saja, siapa pun tokoh di Jakarta yang berbuat, bekerja untuk kemaslahatan warga ibu kota, kenapa tidak kita bisa bekerja sama dengan mereka. Sehingga Jakarta bisa lebih baik dan maju," kata Munahar


    "Saya contohkan Pak Anies karena beliau sebagai Gubernur. Jadi titiknya bukan ke Pak Anies saja. Pak Wakil Gubernur (Ahmad Riza Patria), serta tokoh-tokoh lainnya yang ada di Jakarta," ujarnya.


    Sementara terkait adanya kritik terhadap wacana pembentukan cyber army, Munahar mengaku tidak ambil pusing. Menurutnya, pro dan kontra wajar terjadi.


    "Mereka yang belum tahu permasalahan persisnya, ya wajar kalau ada yang pro dan kontra," ungkapnya. 


    "Dan wacana ini belum semua laksanakan, ini sedang kita persiapkan segala sesuatunya dan kita serahkan ke Infokom DKI," kata Munahar. 


    Seperti diketahui, cyber army menuai sorotan tajam dari berbagai pihak, salah satunya yakni anggota DPRD DKI Fraksi PSI Idris Ahmad.


    Idris menuturkan rencana pembentukan cyber army oleh MUI DKI dirasa bukan tindakan yang tepat.


    Menurutnya, MUI DKI seharusnya dapat lebih fokus dalam upaya membina mental hingga spiritual masyarakat di ibu kota. 


    “Seharusnya fokus pada upaya pembinaan, pendidikan mental dan spiritual di tengah-tengah masyarakat," kata Idris dalam pernyataannya kepada jurnalis KompasTV Glenys Octania, Sabtu (20/11/2021).


    Menurut pendapatnya, pembentukan cyber army bukanlah fungsi dari MUI DKI Jakarta. Fungsi itu telah dimiliki oleh perangkat daerah dan penegak hukum


    Sumber : kompasTV (Red) 

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini