• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel


    Pejabat Eropa Terkejut dengan Kemampuan Roket Hamas dan Jihad Islam

    25/05/21, 10:27 WIB Last Updated 2021-05-25T03:27:22Z

    Qassem tidak lebih dari sebuah roket yang sebagian besar terdiri dari tabung logam yang diisi dengan bahan peledak. Roket Qassem versi pertama keluar pada tahun 2001 yang memiliki jangkauan 5 km. Salah satu versi terbarunya, Qassem 3 memiliki hulu ledak eksplosif seberat sekitar 20 kg, dengan jangkauan 16 km. Twittet.com




    JAGUARNEWS77.com # Eropa - Konflik Israel dan Hamas yang berakhir dengan gencatan senjata pada Jumat menunjukkan kemampuan kelompok perjuangan Palestina untuk membangun persenjataan roket buatan sendiri sebagian besar dengan bahan sipil dan bantuan teknis Iran, kata para analis dan pejabat.

    Rendahnya biaya senjata dan kebutuhan untuk membangun kembali Gaza membuat Israel dan komunitas internasional bingung bagaimana memenuhi kebutuhan dasar warga Gaza, namun ingin tetap menjaga barang-barang biasa seperti pipa, gula, dan beton agar tidak digunakan untuk keperluan militer.


    Pejabat saat ini dan mantan tidak melihat jawaban yang mudah, dengan mengatakan bahwa tidak mungkin untuk menutup bahkan daerah yang relatif kecil seperti Gaza dan untuk mencegah barang-barang untuk rekonstruksi diubah menjadi roket buatan lokal.


    Hamas dan sesama kelompok militan Palestine Jihad Islam, keduanya dianggap organisasi teroris asing oleh Amerika Serikat, telah meningkatkan kuantitas dan kualitas roket mereka sejak konflik Gaza terakhir dengan Israel pada 2014.

    "Kami sangat terkejut dengan kemampuan Hamas kali ini. Mereka memiliki roket jarak jauh yang tidak mereka miliki sebelumnya. Itu semua tergantung pada Iran," kata seorang pejabat senior Eropa yang tidak mau disebutkan namanya, dikutip dari Reuters, 24 Mei 2021.


    Militan Hamas menggunakan peluncur roket A-120 yang memiliki jangkauan sekitar 120 km untuk membalas serangan udara Israel ke wilayah Gaza. Roket itu mirip dengan R-120 yang dibanggakan Hamas sebagai roket jarak jauh buatan dalam negeri, yang pertama kali ditembakkan dalam perang 2014. Eurasiantimes.com


    Israel mengatakan Hamas, Jihad Islam dan kelompok militan lainnya menembakkan sekitar 4.360 roket dari Gaza selama konflik terbaru, di mana sekitar 680 roket jatuh ke Jalur Gaza. Pencegat Iron Dome Israel, diaktifkan melawan roket yang mengancam pusat populasinya, memiliki tingkat penembakan yang berhasil sekitar 90%, kata militer.


    Dikatakan 60 atau 70 roket masih menghantam pusat populasi, menyiratkan tingkat akurasi sekitar 15%. Yang lainnya jatuh di area terbuka, namun memicu kepanikan dan membuat orang Israel mencari tempat berlindung.


    Mayoritas roket, kata para analis, adalah roket jarak pendek, tidak canggih dan buatan sendiri.


    "Roket itu sangat mudah dibuat dan mereka menggunakan pipa logam. Roket sering, percaya atau tidak, akan menggunakan detritus dari rudal Israel," kata Daniel Benjamin, mantan koordinator kontraterorisme Departemen Luar Negeri AS.


    Seorang pejabat Hamas, Sami Abu Zuhri, mengatakan kelompoknya telah mengembangkan keahliannya sendiri dalam memproduksi roket dan tidak membutuhkan bantuan.


    "Oleh karena itu, setiap upaya untuk memperketat blokade di Gaza untuk membatasi kemampuan perlawanan akan sia-sia," katanya kepada Reuters melalui telepon dari Mauritania, tempat dia berkunjung.


    Kelompok militan Palestina telah menggunakan roket selama bertahun-tahun. Sebelum penarikan sepihak Israel dari Gaza pada tahun 2005, permukiman Gaza sering menjadi sasaran tembakan mortir dan roket jarak pendek dari kota-kota terdekat Palestina.


    Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi berbicara dengan Menlu dari Ceko Jakub Kulhanek dan Slowakia Ivan Korcok saat mereka mengunjungi lokasi sebuah bangunan yang rusak akibat roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza minggu lalu, di Petah Tikva, Israel 20 Mei 2021. [REUTERS / Nir Elias]


    Roket hanya menjadi senjata utama bagi Hamas setelah penghalang militer yang mulai dibangun Israel di sekitar dan melalui Tepi Barat yang diduduki pada tahun 2003 mempersulit pengebom bunuh diri dan pria bersenjata untuk menyeberang ke Israel dan melakukan serangan.


    Hamas dan Jihad Islam menyelundupkan rudal buatan pabrik melalui Sinai Mesir hingga Presiden Mohammed Mursi digulingkan pada 2013, presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis. Setelah dia digantikan oleh presiden Mesir saat ini, Abdel Fattah al-Sisi, Kairo sebagian besar menutup rute itu dengan menghancurkan terowongan ke Gaza.


    Tindakan keras Mesir memicu apa yang oleh seorang pejabat Israel disebut sebagai pergeseran strategis oleh Hamas untuk mengembangkan kemampuan fabrikasi roket lokal dengan bantuan Iran, yang disediakan baik oleh orang Iran yang mengunjungi Gaza dan warga Gaza yang bepergian ke luar negeri.


    Sekarang, sumber-sumber Israel dan Palestina mengatakan, para gerilyawan menggunakan dana dan instruksi Iran untuk membuat roket di dalam Gaza yang memiliki jangkauan 200 km atau lebih, beberapa dengan hulu ledak yang membawa ratusan kilogram TNT dan pecahan peluru.


    Seorang pejabat keamanan Iran mengatakan Hamas sekarang memiliki setidaknya tiga pabrik bawah tanah untuk memproduksi roket di Gaza.


    Di hari-hari terakhir konflik, pemimpin Jihad Islam Ziad Al-Nakhala membanggakan kemampuan kelompoknya untuk mengimprovisasi senjata dari bahan sehari-hari.


    "Dunia yang sunyi harus tahu bahwa senjata kami, yang kami gunakan untuk menghadapi persenjataan paling canggih yang diproduksi oleh industri Amerika, adalah pipa air yang diubah oleh insinyur perlawanan menjadi roket yang Anda lihat," katanya pada hari Rabu.


    Uang, dalam banyak hal, bukanlah masalahnya.


    Qatar, dengan persetujuan Israel, telah memberikan dana besar kepada Hamas dalam beberapa tahun terakhir, dengan beberapa penghitungan, jutaan dolar sebulan, terutama untuk membayar gaji pegawai pemerintahan, beberapa di antaranya kemudian dapat disedot.


    "Ini bukan ilmu roket, jadi untuk berbicara. Seorang pria dari Qatar datang setiap bulan dengan koper uangnya ditemani oleh tentara Israel untuk membayar staf administrasi Hamas. Uang itu kemudian menghilang," kata pejabat senior Eropa itu.


    Seorang diplomat Iran di kawasan itu mengatakan jutaan dolar telah diserahkan kepada perwakilan Hamas hampir setiap bulan, baik dibawa ke Gaza atau negara-negara tetangga.


    "Ini tidak berarti uang selalu datang dari dalam Iran. Kami memiliki bisnis (di kawasan) yang mendanai Hamas dan itu bukan rahasia," kata diplomat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.


    Seorang pejabat Barat yang memantau aktivitas Hamas dengan cermat mengatakan kelompok itu mampu memanfaatkan portofolio investasi senilai ratusan juta dolar di perusahaan-perusahaan di seluruh Timur Tengah.


    "Ia mengendalikan sekitar 40 perusahaan di Turki, UEA, Sudan, Arab Saudi dan Aljazair yang sebagian besar berurusan dengan real estat dan infrastruktur," kata pejabat itu.


    Seorang pejabat kedua mengatakan kelompok itu juga dapat memperoleh sumber daya dari badan amal yang bersimpati pada perjuangannya di seluruh Eropa.


    Seorang juru bicara Departemen Keuangan AS mengatakan Washington akan terus bekerja untuk mengidentifikasi dan memberikan sanksi kepada individu dan entitas yang mendukung Hamas, sambil terus menekan mitra asing untuk menerapkan sanksi dan mengambil tindakan terhadap kelompok itu sendiri.


    Warga Palestina beristirahat dalam tenda darurat di tengah puing-puing rumah mereka yang dihancurkan oleh serangan udara Israel selama pertempuran Israel-Hamas di Gaza 23 Mei 2021. REUTERS/Mohammed Salem


    Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Kamis bahwa bantuan akan dikirim dengan cepat ke Gaza, tetapi dikoordinasikan dengan Otoritas Palestina, saingan Hamas yang didukung Barat di Tepi Barat yang dijajah Israel, dengan tiak mengizinkan Hamas untuk mengisi kembali persenjataan militernya.


    Tetapi, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.


    Kemungkinan akan membutuhkan pemantauan di lapangan, dan tidak jelas apakah Hamas akan mengizinkan atau siapa yang mungkin melakukannya.


    Dennis Ross, mantan diplomat utama Washington untuk perdamaian Israel-Palestina, mengatakan seseorang, mungkin orang Mesir dan lainnya, perlu hadir secara fisik di Gaza untuk memeriksa barang-barang impor dan memantau penggunaannya.


    "Jika Hamas mengatakan 'tidak' maka Anda akan menyoroti mereka," katanya, menambahkan seseorang dapat menekan militan dengan mengatakan, "Kami ingin memberikan materi ke Gaza, tetapi Hamas tidak akan mengizinkannya."


    Seorang pejabat Israel terus terang tentang tantangan itu.


    "Seseorang harus menemukan cara yang lebih baik untuk memantau apa yang terjadi, bagaimana itu diawasi dan untuk apa itu digunakan," katanya.


    Permusuhan Israel dan Hamas terbaru dipicu pada 10 Mei sebagian oleh serangan polisi Israel ke kompleks Masjid Al Aqsa, salah satu situs paling suci Islam, dan bentrokan dengan warga Palestina selama suci Ramadan. 



    Sumber : tempo.co

    (Red) 

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini