• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Aparat Tolak Gatot dan Din Jenguk Jumhur Cs: Saya Polisi!

    15/10/20, 14:17 WIB Last Updated 2020-10-15T07:17:38Z
    Gatot Nurmantyo, Din Syamsuddin dan sejumlah elite KAMI terpaksa mengalah pulang usai niatan menengok Jumhur Hidayat dkk di Bareskrim ditolak petugas penjaga.
    Gedung Bareskrim Polri, Jakarta Selatan. (CNN Indonesia/ Andry Novelino)

    JAGUARNEWS77.com # Jakarta - Aparat kepolisian di Gedung Bareskrim MabesPolri, Jakarta Selatan, menolak niat Gatot NurmantyoDin Syamsuddin dan sejumlah elite Koalisi Aksi Menolak Indonesia (KAMI) yang ingin menjenguk rekan mereka yang ditahan atas tuduhan terkait aksi aksi unjuk rasa tolak omnibus law UU Cipta Kerja (UU Ciptaker).


    Awalnya, Gatot dkk. hendak menemui Kapolri Jenderal Idham Azis. Namun aparat polisi menyampaikan Idham tak pernah berkantor di Mabes Polri sejak pandemi Covid-19.


    Para petinggi KAMI pun mencoba memahami. Akhirnya mereka menyampaikan niat untuk menjenguk tiga deklarator KAMI yakni Syahganda Nainggolan, Jumhur Hidayat, dan Anton Permana yang ditahan di gedung Bareskrim.


    Kuasa hukum aktivis KAMI, Ahmad Yani, memimpin rombongan itu mengurus administrasi kunjungan. Namun mereka ditahan di pintu masuk oleh seorang petugas dengan alasan larangan berkerumun.


    "Saya dengar, tapi tidak bisa," kata aparat tersebut.


    "Kami hanya mau jenguk," jawab seorang elite KAMI di antara rombongan.


    "Saya tahu, saya polisi!" jawab aparat yang menjaga pintu masuk itu lagi dengan nada keras.


    Situasi pun memanas. Ahmad Yani lantas mengambil alih keadaan. Dia mencoba menjelaskan kembali maksud kedatangan mereka kepada petugas, namun asa menjenguk itu tetap tak dikabulkan.


    Akhirnya, para elite KAMI memutuskan meninggalkan lokasi. Gatot menganggap santai penolakan yang disampaikan aparat polisi.


    "Tidak tahu [alasan ditolak], ya pokoknya tidak dapat izin. Ya, tidak masalah," ujar mantan Panglima TNI itu.


    "Ya pulang lah masa mau tidur sini?" imbuhnya berseloroh kepada wartawan.


    Petinggi KAMI mendatangi Mabes Polri (CNNIndonesia/Dhio Faiz)Petinggi KAMI mendatangi markas polisi di kawasan Trunojoyo, Jakarta Selatan. (CNNIndonesia/Dhio Faiz)

    Sebelum menyambangi markas Bareskrim tersebut, Yani menuturkan pihaknya ingin bertemu dengan Kapolri Jenderal Pol Idham Azis karena melihat ada kejanggalan dalam penangkapan Syahganda cs.


    "Kami ingin Polri benar-benar mengawal hukum dan menjadi contoh teladan dan penegakan hukum," tambah Gatot sat itu.


    Din Syamsuddin dalam kesempatannya berbicara menuturkan setelah tak bisa bertemu dengan Idham, pihaknya pun terpaksa membacakan surat atau Petisi Presidium KAMI ke Kapolri itu lewat perantara wartawan.


    Sumber : cnn indonesia

    Oleh      : Redaksi jaguarnews77.com

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini