• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Langkah KPK Usut Laporan Percobaan Suap Ferdy Sambo

    18/08/22, 10:19 WIB Last Updated 2022-08-18T03:19:12Z

    JAGUARNEWS77.com # Jakarta - Irjen Ferdy Sambo dilaporkan ke KPK terkait percobaan suap dalam penanganan perkara kematian Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat atau Brigadir J. KPK kini mengambil langkah untuk mengusut laporan tersebut.
    Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron mengatakan pihaknya menerima laporan dugaan suap tersebut. Nantinya, jika laporan itu layak, KPK bakal melakukan penyelidikan.


    "Sepanjang ada laporan dan laporan tersebut layak untuk kami tindak lanjuti melalui proses penyelidikan, tentu akan kami tindak lanjuti," kata Nurul Ghufron kepada wartawan, Rabu, (17/8/2022).


    Ghufron menjelaskan, secara prosedural, pihaknya bakal menindaklanjuti laporan itu untuk kemudian diputuskan apakah laporan itu masuk dalam tindak pidana korupsi.


    "Tentu secara prosedural, kami akan menindaklanjuti untuk kemudian ditelusuri apakah benar laporan tersebut adanya dugaan tindak pidana korupsinya," jelas Ghufron.


    Sambo Dilaporkan ke KPK


    Tim Advokat Penegakan Hukum dan Keadilan (Tampak) melaporkan Irjen Ferdy Sambo ke KPK. Tampak menilai suap yang dicoba dilakukan Sambo merupakan perintangan penyidikan (obstruction of justice) perkara pembunuhan Brigadir J.


    Perwakilan Tampak Judianto Simanjuntak menyebut perkara dugaan suap itu penting diusut oleh KPK.


    "Di sisi lain, pengusutan dugaan suap penting. Karena hal itu (Ferdy Sambo coba suap LPSK) bisa menghambat pengusutan kasus dugaan pembunuhan Yoshua (Brigadir J)," kata Judianto kepada detikcom, Selasa (16/8).


    Judianto menyebut upaya suap itu merupakan salah satu cara Ferdy Sambo menutupi fakta-fakta pembunuhan Brigadir J agar tidak terbongkar ke publik.


    "Itu cara menutupi peristiwa yang sebenarnya," jelasnya.


    "Harapannya agar KPK mengusut dugaan suap kepada staf LPSK, melakukan penyelidikan dan penyidikan," tutup Judianto.


    LPSK mengaku siap beri keterangan. Simak halaman selanjutnya.


    LPSK Siap Beri Keterangan
    Sementara itu, Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mengaku siap jika nanti diminta memberikan keterangan oleh KPK.


    "Ya kalau nanti kami dimintai keterangan, kami akan berikan keterangan kepada KPK. Tapi itu inisiatif kan terserah KPK," kata Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo di kantor LPSK, Ciracas, Jakarta Timur, Senin (15/8/2022).


    Menurut Hasto, pihaknya belum berencana melaporkan persoalan staf yang disodori amplop tebal oleh seorang berseragam hitam di kantor Kadiv Propam Polri setelah menemui Ferdy Sambo itu ke KPK. Tapi LPSK terbuka jika lembaga antirasuah tersebut melakukan penyelidikan.


    "Saya nggak tahu apa yang lain juga mengalami menerima begitu. Biarkan saja KPK kalau mau berinisiatif, ya silakan. Tapi kami tidak berniat melaporkan persoalan ini," ungkapnya.


    Hasto menyebut stafnya tak sempat membuka amplop tebal yang disodorkan itu. Hanya, Hasto menduga dua amplop cokelat tersebut berisi uang.


    "Kita nggak pernah buka, cuma staf LPSK waktu itu menafsirkan bahwa itu uang. Jadi kemudian dikembalikan secara langsung. Patut diduga uang," sambungnya.


    Artikel ini telah tayang di detiknews, dengan judul : "Langkah KPK Usut Laporan Percobaan Suap Ferdy Sambo" (Red)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini