• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    PPATK Temukan Ada Pejabat Negara Transfer Uang untuk Pacar, Ini Kata Ketua KPK

    04/02/22, 13:33 WIB Last Updated 2022-02-04T06:33:25Z


    JAGUARNEWS77.com # Jakarta  - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI Firli Bahuri mengakui lembaga antirasuah telah mengungkap pejabat yang melakukan tindak pidana pencucian uang (TPPU).


    Hal itu buntut dari laporan Pusat Pelaporan Analisis Transaksi dan Keuangan (PPATK) tentang adanya pejabat yang menyamarkan hartanya ke pacar hingga keluarga.


    "Yang disampaikan PPATK itu yang sudah diungkap KPK," ujar Firli dalam keterangannya, Kamis (3/2/2022).



    Salah satu TPPU ke pacar dan keluarga yang dibongkar KPK ada pada kasus mantan pejabat Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan Wawan Ridwan. 

    Wawan memberikan uang kepada mantan pramugari Garuda Indonesia Siwi Widi Purwanti untuk menyamarkan hartanya.


    Firli mengatakan instansinya selalu mendalami aliran dana dalam perkara korupsi yang ditanganinya. 



    Semua harta yang disamarkan pasti dipermasalahkan melalui TPPU oleh KPK.


    "Untuk memaksimalkan kerugian negara. Setahu saya, kita selalu menerapkan TPPU kepada para pelaku korupsi. Apalagi terhadap tersangka yang cukup bukti bahwa harta miliknya berasal dari tindak pidana korupsi," kata Firli.


    KPK bakal terus menggali dugaan TPPU dalam penanganan kasus korupsi yang ditangani. 


    Langkah itu dilakukan agar pelaku korupsi kapok.



    "Penegakan hukum terhadap pelaku korupsi tidak hanya untuk pemidanaan badan tapi hal penting juga adalah pengembalian kerugian keuangan negara. Dengan begitu, akan timbul efek jera," ucap Firli.


    Sebelumnya, PPATK menemukan beragam modus yang dilakukan pejabat dalam melakukan TPPU. 


    Salah satunya dana haram itu dialirkan ke pacar atau teman perempuan.



    "Jadi, bukan hanya kepada keluarga, tapi mohon maaf, misalnya kepada pacar, atau kepada orang lain yang palsu, dan segala macam, itu yang kita sebut dengan nominee," tutur Ketua PPATK Ivan Yustiavandana dalam rapat kerja dengan Komisi III di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (31/1/2022).


    Ivan menjelaskan fenomena tersebut bukan temuan baru. 


    Petugas hukum telah mengungkap sejumlah kasus TPPU ke teman perempuan.


    Artikel ini telah tayang di tribunnews.com (Red)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini