• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Saudi Buka Umrah, Kemenag Susun Regulasi Bagi Jemaah RI

    24/09/20, 17:52 WIB Last Updated 2020-09-24T10:52:04Z
    Kemenag menyebut regulasi yang dibuat akan menitikberatkan pada aspek keselamatan jemaah, termasuk kategori usia calon jemaah yang akan berangkat.
    Ilustrasi ibadah umrah. (AFP/ABDEL GHANI BASHIR)

    JAGUARNEWS77.com # Jakarta - Direktur Bina Umrah dan Haji Khusus Kementerian Agama, M Arfi Hatim mengatakan pihaknya tengah menyusun regulasi umrah bagi calon jemaah asal Indonesia di masa pandemi virus corona (Covid-19).


    Hal itu dilakukan usai otoritas Arab Saudi memutuskan kembali membuka pelaksanaan ibadah umrah secara bertahap dengan jumlah terbatas pada Oktober 2020.


    Arfi menjelaskan regulasi itu dirancang untuk memberikan pelayanan, pembinaan, dan pelindungan kepada jemaah umrah asal Indonesia. Terlebih, hingga kini belum ada ahli yang bisa memprediksi kapan pandemi Covid-19 berakhir.


    "Regulasi ini menitikberatkan pada aspek kesehatan dan keselamatan jemaah," kata Arfi dalam keterangan resminya, Kamis (24/9).


    Arfi mencontohkan regulasi terkait umrah yang sedang dibahas banyak berkaitan tentang penerapan protokol kesehatan bagi para calon jemaah. Semisal aturan tentang batasan usia dan ketentuan terkait penyakit bawaan/penyerta yang dimiliki para jemaah.


    Ia turut menyatakan pembahasan regulasi tersebut turut melibatkan lintas kementerian dan lembaga negara. Mulai dari Kementerian Kesehatan, Kementerian Perhubungan, Kemenlu, dan Satgas Penanganan Covid-19.


    "Tentu asosiasi Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) juga akan dilibatkan. Termasuk juga aturan skema transportasi dan aspek pelayanan lainnya yang diberikan oleh PPIU," kata dia.


    Tak hanya itu, Arfi turut menjelaskan pembahasan regulasi ini akan memperhatikan kebijakan yang diterbitkan oleh Saudi dalam penyelenggaraan umrah. Semisal, kata dia, apakah ada peluang bagi Saudi menerapkan karantina hingga penerapan tes bebas virus corona bagi para jemaah.


    "Kita masih kaji dan mempertimbangkan segala risikonya. Kita tidak ingin ada kluster umrah sekembalinya mereka melaksanakan umrah, dan negara harus hadir," kata dia.


    Arfi berharap jemaah tetap bersabar menunggu kebijakan dari Arab Saudi. Sebab, pemerintah Indonesia sendiri masih menunggu perkembangan kebijakan dari Saudi negara mana saja yang diizinkan jemaahnya untuk menjalani umrah.


    Arfi berharap Indonesia bisa masuk sebagai salah satu negara yang diizinkan memberangkatkan jemaah oleh Saudi.


    "Jika memang Indonesia diizinkan memberangkatkan jemaah, akan kita prioritaskan bagi mereka yang tertunda keberangkatannya sejak 27 Februari 2020," kata dia.


    Sumber : cnn indonesia

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini