• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Dikonfirmasi Soal Proyek P3-TGAI, Pelaksana P3A Ciawi Tani Desa Cipinang Blokir WhatsApp Wartawan

    17/07/22, 10:33 WIB Last Updated 2022-07-17T03:33:26Z
    JAGUARNEWS77.com # Pandeglang, Banten - Wartawan selain dibatasi oleh ketentuan hukum, seperti Undang-Undang Pers Nomor 40 Tahun 1999, juga harus berpegang kepada kode etik jurnalistik. Tujuannya adalah agar wartawan bertanggung jawab dalam menjalankan profesinya, yaitu mencari dan memberitakan peristiwa dan opini dengan menghormati norma-norma agama dan rasa kesusilaan masyarakat serta asas praduga tak bersalah.

    JI, Oknum P3A Ciawi Tani Desa Cipinang Kecamatan Angsana Kabupaten Pandeglang Provinsi Banten tidak mengindahkan justru bersikap tidak kooperatif kepada wartawan saat dikonfirmasi terkait dengan proyek P3-TGAI yang bersumber dari Dana Pemerintah.

    Alih-alih memberikan tanggapan atau sanggahan terhadap Konfirmasi wartawan ketika meminta klarifikasi Hak Jawab justru malah memblokir kontak WhatsApp. Hal tersebut menunjukkan bahwa dirinya bersikap arogan dan tidak mengindahkan Asas, Fungsi, Hak, Kewajiban Dan Peranan Pers.

    Selain itu, JI yang juga diduga merangkap sebagai Kelompok Tani Didesa tersebut terindikasi adanya dugaan main mata alis kongkalingkong dengan pihak lain, itu bisa dibuktikan dari seberapa hebat kemampuannya dalam membangun sebuah kegiatan pembangunan pemerintah masih dipertanyakan? namun realitanya,! justru mendapatkan bantuan program P3-TGAI dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Direktorat Jenderal Sumber Daya Air senilai Rp. 195.000.000,- Sumber Dana APBN Tahun Anggaran 2022.


    Berawal dari informasi masyarakat sekitar yang memantau langsung pelaksanaan kegiatan proyek P3-TGAI yang dikerjakan P3A Ciawi Tani Desa Cipinang terlihat dilokasi proyek nampak jelas tidak sesuai dengan rencana dan harapan.

    Sebut saja IN warga yang berdomisili di wilayah Kecamatan Angsana mengatakan bahwa pekerjaan Proyek P3A Ciawi Tani di Desa Cipinang mangkrak padahal anggaran sudah semua dicairkan.


    "Diduga mangkraknya proyek dari program P3-TGAI itu dari besarnya setoran sehingga untuk melanjutkan pekerjaannya uangnya habis, tapi tak tau habis untuk pekerjaan apa kebutuhan lainnya," kata IN yang namanya ingin dirahasiakan.

    Masih dikatakan IN, dari hasil konfirmasi lumayan cukup besar puluhan juta rupiah untuk pengkondisian.


    "Ada disaya rekaman hasil konfirmasi jika dibutuhkan untuk bukti bahwa ada pengkondisian, lumayan besar bukan jutaan tapi puluhan juta setoran itu ya, wajar mangkrak," terang IN


    IN juga menyebutkan P3A Ciawi Tani seolah menggunakan anggaran P3-TGAI milik pribadi, dan tidak ada pengelolaan keuangan secara transparansi.


    "Kalo lihat gaya dari oknum Pelaksana, saya inisialkan JI, waduh itu menggunakan dana bantuan seolah milik pribadi, terbukti hingga kini belum juga diselesaikan proyeknya," pungkas Warga sekitar.

    (@djemi/Red)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini