• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel



    Mereka yang Marah dengan Reformasi Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman

    16/01/22, 10:24 WIB Last Updated 2022-01-16T03:26:17Z
    JAGUARNEWS77.com # Arab Saudi - The Economist, media berbasis di Amerika Serikat (AS), menyoroti reaksi kemarahan sekelompok golongan di Arab Saudi terhadap reformasi Putra Mahkota Mohammed bin Salman . 


    Salah satu kelompok yang tak bisa menerima perubahan itu adalah golongan yang digambarkan sebagai "Salafi". 


    Pada 30 Desember 2021, pihak berwenang di Arab Saudi menempelkan pemberitahuan ke tempat-tempat suci di Makkah dan Madinah, kota-kota paling suci Islam, dengan memberi tahu para jamaah untuk menjaga jarak dua meter, jangan sampai mereka menyebarkan COVID-19.  


    Tetapi Pangeran MBS, penguasa de facto kerajaan, tampaknya kurang tertarik untuk memberlakukan pembatasan di tempat lain.


    Anak buahnya telah menarik banyak orang ke gedung konser dan tempat pekan raya di kota-kota lain. 


    Sebuah rave yang didukung pemerintah bulan lalu menyatukan 700.000 pemuda-pemudi Saudi untuk bergoyang bersama selama empat hari. “Kerajaan ini mencegah kebajikan dan mempromosikan kejahatan,” kesal seorang guru di pusat kota Madinah yang tenang, yang tak disebutkan namanya. 


    Jajak pendapat publik jarang terjadi di Arab Saudi. Jadi sulit untuk mengukur reaksi terhadap upaya Pangeran MBS untuk membuka dan mereformasi salah satu negara paling tertutup dan tidak toleran di dunia. 


    Tapi suara dari dalam kerajaan menunjukkan bahwa setidaknya ada tiga kelompok yang tidak bahagia: Salafi, yang mendukung versi fundamentalis Islam; para pangeran dari House of Saud yang berkuasa; dan orang-orang Saudi biasa yang lebih menyukai hal-hal apa adanya. 


    Hanya represi dan ketakutan yang mencegah mereka untuk mencoba menggulingkan Pangeran MBS dan memutar balik waktu. 


    Mulailah dengan Salafi, yang marah bahwa Pangeran MBS telah memutuskan aliansi antara mereka dan House of Saud sejak tiga abad yang lalu. 


    Sang pangeran telah membatasi kekuasaan polisi agama, yang tidak bisa lagi memaksa toko dan restoran tutup lima kali sehari untuk salat, atau mencegah pria dan wanita saling menyapa dengan ciuman di pipi. 


    Para pejabat di Riyadh, Ibu Kota Arab Saudi, mendiktekan khotbah Jumat. Pengkhotbah yang populer di media sosial telah dilarang men-tweet apa pun kecuali pujian atas prestasi sang pangeran. 


    Beberapa orang Saudi masih menyebarkan komentar kritis Salafi dari mulut ke mulut. Para ulama dikatakan telah mengutuk festival musim dingin yang disponsori pemerintah, yang menampilkan wahana, permainan dan musik, di Riyadh. 


    Mereka menuduh Pangeran MBS mempermainkan Tuhan. "Para kritikus itu seperti semut kerajaan yang berada di bawah tanah,” kata seorang komentator agama Saudi di kota barat Jeddah, yang tak disebutkan namanya. "Pangeran telah menutup mulut mereka, tetapi dia belum mengakhiri kerajaan mereka." Banyak bangsawan juga kesal. 


    Mereka telah lama memiliki kekuatan untuk mengajukan petisi kepada raja, dan memiliki banyak uang untuk dibelanjakan pada masyarakat dan diri mereka sendiri. 


    Tapi Pangeran MBS telah membuat aristokrasi terpincang-pincang. Dia mengunci sejumlah pangeran terkemuka (dan banyak pengusaha) di sebuah hotel mewah pada tahun 2017, mengguncang mereka untuk mendapatkan uang tunai dan aset. 


    Pangeran lain mengeluhkan perlakuan serupa, dikurangi masa inap hotel, serta pemotongan tunjangan mereka (seperti penerbangan gratis, utilitas, dan perawatan medis). Menjadi lebih sulit bagi mereka untuk mendapatkan komisi dari kontrak pemerintah. 


    Secara umum, kata mereka, Pangeran MBS telah mengubah sistem politik yang lebih konsensual menjadi pemerintahan satu orang. Ada sebagian orang Saudi senang melihat Pangeran MBS diturunkan. 


    Yang lain lagi senang dengan perluasan kebebasan pribadi oleh sang pangeran. Namun ada juga yang merasa tidak nyaman dengan semua perubahan tersebut. Melihat anak perempuan belajar dengan anak laki-laki di sekolah dasar membuat para orang tua resah. Kaum pria sering melihat pemberdayaan perempuan sebagai ketidakberdayaan mereka sendiri. "Di masa lalu, jika saya melaporkan putri saya pergi pada malam hari tanpa izin saya, mereka akan memborgolnya kembali," kata seorang mantan tentara Saudi yang tak disebutkan namanya. “Sekarang jika Anda mencoba menghentikannya, dia akan mengadu ke polisi dan mereka menahan Anda.” 


    Beberapa orang Saudi percaya bahwa Pangeran MBS, alih-alih mengganti fanatisme agama dengan moderasi, malah membuang agama sama sekali. “Seperti Eropa, dia membuang Tuhan dengan gereja,” kata seorang sufi di Madinah yang tak bisa disebutkan namanya. 


    Kebijakan ekonomi sang pangeran menambah ketidakpuasan. Pengusaha mengeluh bahwa sang pangeran menggunakan dana kekayaan kedaulatan kerajaan yang besar dan entitas kerajaan lainnya untuk menyingkirkan sektor swasta. 


    Subsidi telah turun, sementara pajak, biaya dan denda telah naik. Seorang sopir taksi mencatat bahwa harga bensin yang dikendalikan negara, yang dulunya lebih murah daripada air, telah meningkat empat kali lipat di bawah pengawasan Pangeran MBS. Namun, para ekonom dan pemerhati lingkungan memuji langkah sang pangeran. Hanya ada sedikit akuntabilitas. 


    Pangeran dan ayahnya; Raja Salman, telah mengakhiri praktik menjadi tuan rumah majelis, atau dewan mingguan, di mana orang Saudi dapat mengajukan banding kepada penguasa mereka. Akankah ada sesuatu yang datang dari semua ketidakbahagiaan ini? 


    Hanya sedikit yang percaya bahwa para pengkhotbah akan tetap diam untuk selama-lamanya. Beberapa orang bertanya-tanya apakah Ayatollah Ruhollah Khomeini versi Saudi, yang memimpin pemberontakan melawan pemerintahan Syah di Iran, mungkin muncul. 


    Seorang mantan pejabat senior mengenang Raja Faisal, yang dibunuh oleh keponakannya pada tahun 1975. “Pangeran Mohammed tahu apa yang bisa dilakukan keluarga itu,” katanya. "Mereka tidak akan memaafkannya." Yang lain berharap Presiden Joe Biden akan menghalangi suksesi pangeran. 


    Tanpa Pangeran Mohammed yang bertanggung jawab, beberapa analis berpikir reformasinya akan terbalik. "Perubahan dipaksakan dari atas dan sayangnya tidak membangun akar rumput,” kata mantan pejabat tersebut. 


    Tetapi skenario ini tampaknya tidak mungkin. Penindasan Pangeran Mohammed tampaknya berhasil. Para bangsawan yang mempertanyakan tindakannya ditempatkan di bawah tahanan rumah, termasuk mantan putra mahkota. 


    Ribuan pengkhotbah berada di balik jeruji, kata para pembangkang, termasuk Salman al-Odah, yang memiliki 14 juta pengikut di Twitter. Kritik terhadap sang pangeran telah ditakuti. Bahkan, di London, mereka mematikan telepon mereka sebelum menyuarakan keprihatinan mereka. “Arab Saudi telah menjadi negara pengawasan besar-besaran,” kata Thomas Hegghammer, seorang ahli ekstremisme. “Dengan teknologi yang tersedia, menurut saya pemberontakan atau kudeta tidak mungkin terjadi.”


    Artikel ini telah diterbitkan di halaman SINDOnews.com pada Minggu, 16 Januari 2022 - 05:30 WIB oleh Muhaimin dengan judul "Mereka yang Marah dengan Reformasi Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman". (Red)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini