• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    Polisi Tangkap Sopir Ojol yang Videonya Viral, Protes Bernada Provokasi

    14/04/20, 10:18 WIB Last Updated 2020-04-14T03:27:36Z


    jaguarnews77.com # Jakarta - Viral di media sosial video sejumlah pengemudi ojek online ( ojol) yang memprotes aturan dalam penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).


    Mereka menuntut perhatian pemerintah terhadap para pengemudi ojol yang terdampak kebijakan PSBB di Jakarta.


    Dalam video berdurasi 1 menit 15 detik, salah satu pengemudi ojol menyebut pemerintah tak memiliki hati nurani terhadap kehidupan pengemudi ojol.


    Pernyataan yang disampaikan bahkan bernada provokasi.


    "Saya menegaskan kembali kepada pemerintah pusat beserta jajarannya, para politisi partai, petinggi partai beserta jajarannya, ke mana hati nurani kalian. Saat ini kami bagian dari bangsa Indonesia menderita atas dampak wabah Covid-19," kata salah satu pengemudi ojol, seperti dikutip Kompas.com, Senin (13/4/2020).


    "Ingat, lapar bisa membuat orang menjadi beringas, lapar bisa mematikan pikiran, membutakan mata hati. Kalian tidak punya mata hati, tidak punya perhatian, jangan salahkan kami jika tidak punya akal sehat dan nurani," lanjutnya.


    Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, polisi telah mengamankan oknum pengemudi ojol yang diduga menyebarkan video bernada provokatif tersebut.


    "Sudah ditangkap," kata Yusri saat dikonfirmasi.


    Kendati demikian, Yusri belum menjelaskan secara detail jumlah pengemudi ojol yang diamankan.


    Polisi rencananya menyampaikan detail penangkapan saat jumpa pers.

    "Siang ini rencananya dirilis di Polda," ujar Yusri.


    Para sopir ojol sebelumnya melakukan protes aturan larangan membawa penumpang selama penerapan PSBB.


    Larangan itu diatur dalam Pergub DKI Nomor 33 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan PSBB.


    Sementara Pergub tersebut dibuat mengacu pada Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 9 Tahun 2020 tentang Pedoman PSBB dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19.


    Dalam aturan tersebut, ojek online hanya boleh beroperasi mengangkut barang, bukan orang.


    Namun, larangan tersebut kini menjadi polemik setelah Menteri Perhubungan mengeluarkan peraturan Menhub yang mengizinkan ojol membawa penumpang dengan sejumlah syarat.


    Akhirnya, lantaran ada aturan yang saling bertentangan, kepolisian bingung dalam penegakan hukum.


    Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, pihaknya akan berkoordinasi dengan pemerintah pusat dan pihak lain agar ada kesesuaian penerapan di lapangan.


    "Kita akan diskusikan ini dengan Dinas Pehubungan sehingga nanti ada kesesuaian langkah dengan instansi terkait, khususnya untuk pemberlakuan di DKI Jakarta," tuturnya.


    Sumber : kompas.com

    Oleh       : Redaksi jaguarnews77.com

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini