• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel


    2.569 Kematian dalam Sehari, Total 30.800 Meninggal Akibat Corona di AS

    16/04/20, 11:47 WIB Last Updated 2020-04-16T04:48:25Z

    Keganasan virus Corona terus menelan korban jiwa di Amerika Serikat. Negeri itu mencatat 1.514 kematian terkait virus Corona dalam waktu 24 jam terakhir.
    Ilustrasi (AP/Wong Maye-E)

    jaguarnews77.com # Washington DC - Jumlah korban meninggal akibat virus Corona (COVID-19) di wilayahAmerika Serikat (AS) telah melampaui 30 ribu orang. Total kasus di negara ini juga semakin bertambah hingga melampaui 635 ribu kasus.


    Seperti dilansir Channel News Asia, Kamis (16/4/2020), data penghitungan terbaru Reuters menyebut lebih dari 30.800 orang meninggal dunia akibat virus Corona di wilayah AS hingga Rabu (15/4) sore waktu setempat.


    Laporan terbaru dari Johns Hopkins University, seperti dilansir AFP, menyebut AS mencatatkan 2.569 kematian baru dalam 24 jam terjadi. Angka ini mencetak rekor baru untuk jumlah kematian tertinggi dalam sehari di seluruh dunia.


    Total jumlah korban meninggal di AS juga menyertakan lebih dari 4 ribu kematian yang baru saja dilaporkan otoritas New York City, pusat penyebaran virus Corona di AS. Tambahan itu didapat setelah otoritas kesehatan New York City merevisi metode penghitungan dengan menyertakan kasus-kasus 'diduga' virus Corona namun tanpa pemeriksaan laboratorium.

    Secara total, lebih dari 635 ribu kasus virus Corona terkonfirmasi di AS sejauh ini.


    Meskipun ada lonjakan dalam jumlah kematian, ada sejumlah pertanda di beberapa wilayah AS bahwa pandemi ini mulai surut. Para gubernur dari 20 negara bagian AS yang memiliki sedikit kasus virus Corona, meyakini wilayahnya siap untuk memulai proses pembukaan kembali aktivitas perekonomian.


    Presiden Donald Trump sebelumnya menetapkan target 1 Mei untuk pembukaan kembali aktivitas perekonomian di AS yang sempat dihentikan demi membatasi penyebaran virus Corona. Dari 50 negara bagian AS, ada 17 negara bagian yang melaporkan kurang dari 100 kasus baru sepanjang Selasa (14/4).


    Sementara itu, Trump dalam konferensi pers pada Rabu (15/4) waktu setempat, mengklaim bahwa AS telah melewati puncak untuk kasus-kasus baru virus Corona.


    "Jelas bahwa strategi agresif kita berhasil. Pertempuran berlanjut tapi data menunjukkan bahwa secara nasional kita telah melewati puncak untuk kasus-kasus baru," ujar Trump dalam pernyataannya.


    "Perkembangan yang menggembirakan ini menempatkan kita pada posisi sangat kuat untuk menyelesaikan panduan bagi negara-negara bagian untuk pembukaan kembali negara ini," imbuhnya.


    Sumber : detik.com

    Oleh      M Alviyan

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini