• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel


    PULUHAN NAPI RANGKASBITUNG DI ASSESMENT JALANI PIDANA LUAR

    07/02/20, 15:27 WIB Last Updated 2020-02-07T08:27:51Z
     JAGUAR NEWS 77 # LEBAK - Lembaga Pemasyarakatan Kelas III Rangkasbitung Tampak serius mengimplementasikan program Revitalisasi Pemasyarakatan yakni menjadi Lapas berkategori Minimum, hal ini diwujudkan dengan langkah nyata sebayak 39 orang Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) dilakukan Assesmen perilaku oleh Pembimbing Kemasyarakatan Balai Pemasyarakatan Klas II Serang yang berlangsung di Ruang Aula Pembinaan secara serempak, Jum’at (07/02).


    Kepala Lapas Kelas III Rangkasbitung, Budi Ruswanto menyampaikan bahwa Lapas Rangkasbitung berkomitmen dan siap untuk melaksanakan konsep besar Direktorat Jenderal Pemasyarakatan terhadap Revitalisasi Pemasyarakatan.


     “sebagaimana sudah diketahui Lapas Rangkasbitung ditetapkan menjadi lappas agrobisnis berkategori minimum security, dan tentu kami harus mampu mengimplementasikan amanat yang kami terima dari pimpinan.


    Sebagai langkah nyata beberapa hari terakhir kami terus berkunjung kepada stakeholder terkait guna memastikan setiap tahapan program berjalan dengan baik.


    Dan hari ini Alhamdulillah, dipimpin Kabapas kelas II Serang, narapidana kami dilakukan assesmen, nantinya jika hasil assesmen berkategori minimum, narapidana akan menjalani pidana di luar Lapas Rangkasibtung, seperti di Pondok Asimilasi dan di STAI Latansa Mashiro Rangkasbitung, mereka semua akan menjalani pembinaan dan reintegrasi sosial disana”, terang Budi

     “assesmen ini akan jadi pijakan kami, dari 34 orang tersebut mana saja yang layak diusulkan dan berkategori perilaku minimum sehingga kami tempatkan dan menjalani pidana di Pondok Asimilasi dan pihak ketiga lainnya, harapannya tentu seluruh WBP dapat termotivasi menjadi lebih baik dan berkontribusi terhadap kesuksesan revitalisasi pemasyarakatan ini” harap budi.

    Senada dengan Kalapas, Kepala Bapas Serang, Cipto Edy mengatakan bahwa assessment perilaku sangat penting sekali terutama sebagai tolak ukur revitalisasi pemasyarakatan.

    “WBP tidak lagi dinilai berdasaran tahapan waktu, melainkan melalui tahapan penilaian perilaku, dari mulai maksimum, medium sampai minimum, jadi dasarnya adalah penilaian atau assessment perilaku yang dilakukan oleh PK Bapas ini.

    Oleh karenanya kami turut mendukung apa yang menjadi harapan Kepala Lapas Rangkasbitung terhadap assessment narapidana yang akan ditempatkan di Pondok Asimilasi dan lembaga sosial pihak ketiga Lapas Rangkasbitung” Pungkas Cipto Edy.

    OLEH : BARDHA KHASWANDHA
                  KETUA KORWIL BANTEN
                  JAGUARNEWS77
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini