• Jelajahi

    Copyright © JAGUAR NEWS 77
    Best Viral Premium Blogger Templates

    More Post

    Iklan 928 X 200 Pixel

    CERITA WARGA SATU DESA DI LEBAK TERJEBAK BANJIR BANDANG, TERISOLASI LEWATI MALAM MENCEKAM, JALAN KAKI MENGITARI GUNUNG

    05/01/20, 21:01 WIB Last Updated 2020-01-05T14:01:28Z


    Sejumlah titik longsor dan jembatan putus di Kecamatan Lebakgedong, Kabupaten Lebak setelah banjir bandang menerjang, Rabu (1/1/2020)


    JAGUAR NEWS 77 # LEBAK -  Warga 
    satu desa di Kabupaten LebakBanten sempat terjebak 24 jam di kediaman mereka setelah banjir bandang menerjang rumah mereka di Kampung Cigobang, Kecamatan Lebakgedong, Rabu (1/1/2020).

    Akses keluar dari kampung tersebut juga putus. Jalanan longsor dan tertimbun tanah, sementara air sungai juga meluap.

    "Kami memilih bertahan di rumah yang tertimbun longsor hingga bantuan datang besok paginya," kata Sartikah kepada Kompas.com di Posko Pengungsian Kecamatan Lebakgedong, Minggu (5/1/2020).


    Sartikah menuturkan, banjir dan longsor terjadi pada Rabu sejak pukul 04.00 WIB.

    Bencana tersebut diawali dengan meluapnya Sungai Cisanasag dan diikuti suara gemuruh longsoran gunung Pasir Tenjo.

    Warga Kampung Cigobang tiba di pengungsian Desa Banjar Irigasi setelah jalan kaki mengitari gunung lantaran akses jalan longsor dan diterjang banjir bandang, Minggu (5/1/2020).

    Longsoran gunung tersebut menimpa hampir setengah permukiman di Kampung Cigobang, termasuk rumah Sartikah. 

    "Ada satu keluarga yang meninggal karena tertimbun, yang lain banyak yang sudah mengungsi duluan saat air meluap," kata dia. 
    Sartikah bersama warga yang lain tidak bisa mengungsi lantaran jalan sudah terputus.

    Tidak ada akses keluar kampung, kecuali menunggu hingga sungai mulai surut, dan itu baru terjadi besok paginya.

    Selama bertahan di kediamannya, dia dan warga lain begitu ketakutan.

    Sepanjang siang hujan terus menerus turun, sementara malam hari gelap gulita, tidak ada listrik dan sinyal telepon.

    "Saat air surut keluarga saya bersama warga lain mulai meninggalkan kampung, menyeberangi sungai yang masih deras, serta lewat hutan di tengah gunung untuk sampai di kampung Cibandung yang lebih aman. 

    Sejumlah titik longsor dan jembatan putus di Kecamatan Lebakgedong, Kabupaten Lebak setelah banjir bandang menerjang, Rabu (1/1/2020)

    Sartika sempat mengungsi dua hari di Cibandung. Namun, kampung tersebut juga masih terisolasi.

    Bantuan ke Cibandung hanya bisa dikirim lewat helikopter

    Minggu (5/1/2020) pagi, bersama sejumlah keluarga lain, Sartikah mengevakuasi diri ke posko pengungsian di Desa Banjarsari, Kecamatan Lebakgedong.

    Dari Cibandung hanya bisa ditempuh dengan jalan kurang lebih sekitar 5 jam.

    "Tidak bisa lewat jalan biasa karena longsor, harus lewat hutan," kata dia. 
    Kini Sartikah sudah berada di Posko pengungsian Lebakgedong.

    Rencananya dia akan berada di sana hingga situasi dirasa aman dan memutuskan untuk kembali ke kampung halaman di Cigobang atau ke rumah kerabatnya di Tangerang. 

    Sejumlah titik longsor dan jembatan putus di Kecamatan Lebakgedong, Kabupaten Lebak setelah banjir bandang menerjang, Rabu (1/1/2020)

    Sebelumnya diberitakan, banjir bandang menerjang Kabupaten Lebak, Rabu (1/1/2020).
    Banjir bandang terjadi lantaran aliran Sungai Ciberang yang berhulu di Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) meluap.


    Enam kecamatan yang terdampak banjir yakni Cipanas, Sajira, Lebakgedong, Curugbitung, Maja, dan Cimarga.

    SUMBER : KOMPAS.COM
    OLEH : REDAKSI JAGUARNEWS77

    Video Pilihan
    TAG:
  • TERPOPULER

    TOPIK TERPOPULER

     
    TERKINI

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini